KORBAN PENCERAIAN


KADANG-KADANG perceraian merupakan jalan bagi pasangan suami atau isteri untuk dapat terus menjalani kehidupan sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Tetapi, perceraian selalu menimbulkan akibat buruk pada anak-anak. Dalam keadaan tertentu pula, ia dianggap alternatif terbaik daripada membiarkan anak tinggal dalam keluarga dengan kehidupan pernikahan yang buruk.

Umumnya, orang dewasa lebih bersiap sedia menghadapi perceraian, jika dibandingkan dengan anak-anak. Sebelum perceraian, mereka didahului dengan proses berfikir dan pertimbangan yang panjang, sehingga lahirnya suatu persiapan mental dan fizikal.

Kedua-dua ibu bapa harus membantu anak-anak mereka untuk menyesuaikan diri dengan keadaan setelah berlaku perceraian. Kesampingkanlah ego dan perselisihan demi anak.

Tidak demikian halnya dengan anak-anak. Mereka tiba-tiba saja harus menerima keputusan yang telah dibuat oleh orang tua, tanpa mempunyai idea atau bayangan bahawa hidup mereka akan berubah. Sedar-sedar, ayah tidak lagi pulang ke rumah atau ibu pergi dari rumah atau tiba-tiba pindah bersama ibu atau ayah ke rumah baru.

Pada masa ini, anak juga harus memulakan penyesuaian dengan perubahan hidup yang baharu. Hal-hal yang biasa dirasakan oleh anak ketika ibu bapa mereka bercerai adalah tidak aman, tidak diingini atau ditolak oleh ibu atau bapa mereka yang pergi, sedih dan kesepian, marah, kehilangan, merasa bersalah, menyalahkan diri sendiri sebagai penyebab ibu bapa bercerai dan sebagainya.

Perasaan anak ini terjelma dalam bentuk perilaku beragam seperti suka mengamuk, menjadi kasar, dan tindakan agresif lainnya. Ada juga anak yang berubah secara mendadak menjadi pendiam, tidak ceria, tidak suka bergaul, menyendiri, sukar memberi tumpuan dan tidak berminat pada tugas sekolah sehingga prestasi di sekolah cenderung menurun.

Ibu bapa dan anak-anak perlu mempunyai komunikasi yang baik mengenai situasi itu. Kadang-kadang mereka menganggap anak masih terlalu kecil untuk memahami perceraian, padahal perasaan anak yang sensitif tetap sahaja merasakan perubahan tersebut.

Meskipun anak mengalami perpisahan ketika masih kecil namun memori tersebut dapat bertahan hingga ia tumbuh dewasa. Apatah lagi, jika anak telah mengerti mengenai erti sebuah keluarga. Dia semakin akan merasa kecewa seiring bertambah usianya.

Akibat daripada situasi ini, anak nantinya akan tumbuh menjadi peribadi yang pemarah, agresif, penakut dan sebagainya. Bahkan, ekstremnya keadaan ini menyebabkan anak tersebut tidak akan mahu berkeluarga kerana trauma.

Ibu bapa harus mendahului berkomunikasi dengan anak-anak untuk membantunya menyesuaikan diri dengan keadaan yang baru ini. Jangan sampai anak merasa kesepian dan kebingungan tanpa bimbingan, terutama tanpa perhatian dan kasih sayang ayah dan ibunya.

SUMBER : UTUSAN MALAYSIA
Oleh HASHIM AHMAD

2 thoughts on “KORBAN PENCERAIAN

  1. SENADA, Bolehkah saya sebagai kakak menuntut hak penjagaan keatas adik2 saya(kembar) yang berusia 6 tahun daripada ibubapa saya yg telah bercerai? Apa yang perlu saya lakukan dan dimana saya perlu rujuk untuk selesaikan masalah ini?

    • Assalamualaikum Puan,

      Terima kasih kerana telah meninggalkan komen di blog SENADA. Pihak SENADA akan menghubungi pihak puan dengan kadar segera bagi mendapatkan maklumat dengan lebih jelas dan puan akan dirujuk kepada pegawai yang bertanggungjawab iaitu Pegawai Syariah Encik ‘Afif Sofiuddin di talian 03-8323 1000 sambungan 1713 atau melalui email afif@kpwkm.gov.my
      Sekian, Terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s